BAKU TEMBAK TNI-POLRI DENGAN KST DI KIWIROK HINGGA 1 PRAJURIT TERLUKA - MEDIA PERS INDONESIA
04/12/2021

MEDIA PERS INDONESIA

Integritas Fakta Terpercaya

Home » BAKU TEMBAK TNI-POLRI DENGAN KST DI KIWIROK HINGGA 1 PRAJURIT TERLUKA

BAKU TEMBAK TNI-POLRI DENGAN KST DI KIWIROK HINGGA 1 PRAJURIT TERLUKA

Pembakaran Fasilitas Umum di Distrik Kiwirok

Media Pers Indonesia – Kelompok Separatis Teroris (KST) membakar sejumlah fasilitas umum di Bandara Kiwirok pada Senin (13/9/21), sekitar pukul 09.30 WIT. Fasilitas yang dibakarnya yakni kantor kas Bank Papua, Pasar Kiwirok, Puskesmas Kiwirok dan SD Inpres Kiwirok.

Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal menjelaskan kronologi kejadian tersebut. Kamal mengatakan, sebelum terjadinya kebakaran pada pukul 09.00 WIT, Personel Pos Pamtas Yonif 403/WP melihat sembilan orang KST yang berjarak sekitar 300 meter dengan gelagat mencurigakan.

“Melihat hal tersebut, selanjutnya 1 regu Satgas Pamtas melakukan pengamatan dan pengintaian,” kata Kamal dalam keterangannya, Selasa (14/9/21).

Sebelum terjadinya pembakaran yang dilakukan KST, kata Kamal, mereka yang diintai lebih dulu melakukan penyerangan dengan penembakan beberapa kali dari arah bawah Kantor Koramil Kiwirok dan Polsek Kiwirok.

“Sehingga personel TNI-Polri melakukan respons dan terjadi kontak tembak. Akibat dari Kontak tembak, selanjutnya terjadi aksi pembakaran berturut-turut yang dilakukan oleh KST pada Kantor Kas Bank Papua Kiwirok, Pasar Kiwirok, Puskesmas Kiwirok, dan SD Inpres Kiwirok,” ujar dia.

Dengan adanya insiden tersebut, petugas gabungan TNI-Polri masih melakukan pengejaran terhadap KST. “Penyerangan dan pembakaran di Distrik Kiwirok diduga Kelompok LT yang bermarkas Gunung Delpem Distrik Kiwirok dan untuk saat ini personel gabungan TNI dan Polri masih melakukan pengejaran terhadap para pelaku,” tutupnya.

Satu Prajurit TNI Terluka

Sebelumnya, kontak tembak antara aparat gabungan TNI dan Polri dengan Kelompok Separatis Teroris (KST) terjadi pada Senin (13/9/21) pagi mengakibatkan satu personel TNI dari Satgas Pamtas Yonif 403/WP terluka.

Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito kepada awak media, Senin siang mengakui, kontak tembak terjadi pukul 09.30 WIT antara KST dengan anggota TNI dan Polri yang bertugas di wilayah itu.

Dalam kontak tembak itu dilaporkan satu anggota Yonif 403/WP terluka di bagian lengan kanan akibat terkena rekoset atau pantulan pelusur ditembakan, dan kondisinya stabil.

Selain terjadi baku tembak, KST dilaporkan melakukan pembakaran terhadap sejumlah fasilitas umum seperti puskesmas, kantor kas Bank Pembangunan Daerah (BPD) Papua dan gedung sekolah dasar.

Pembakaran sejumlah fasilitas umum dan rumah warga di Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, ini diduga dilakukan Kelompok Separatis Teroris (KST) pimpinan Lamek Tablo.

Dandim 1715 Yahukimo Letkol Inf Christian Irreuw mengatakan, personel yang terluka yakni prajurit Yonif 403/WP yang tergabung dalam satgas pengamanan perbatasan. Dia terkena rekoset atau pantulan peluru di lengan kanan, namun kondisinya stabil.

“Memang benar Prada Ansar terluka di lengan kanan, namun kondisi stabil,” kata Letkol Inf Irreuw kepada Antara yang menghubungi dari Jayapura , Senin (13/9/21) siang

Irreuw mengatakan, warga yang rumahnya dibakar untuk sementara diamankan di pos TNI dan Polri yang ada di Kiwirok.

KST sebelumnya melakukan pembakaran alat berat milik PT Wijaya Karya (WIKA) yang sedang melakukan pembangunan jalan dari Oksibil ke Towe Hitam. Aksi itu diduga terkait penangkapan dua anggota KST yang membawa lima pucuk senjata api dari PNG, Rabu (2/9/21).

Saat ini kelompok itu diduga menuju Batom. “Saya sudah meminta seluruh personel TNI khususnya yang bertugas di perbatasan RI-PNG meningkatkan kesiapsiagaannya,” tutur Irreuw. Kiwirok dan Batom merupakan salah satu distrik di Pegunungan Bintang yang berbatasan dengan PNG.

@mediapersindonesia

error

Share to: