June 16, 2024

NASIB IRAN SETELAH KEMATIAN PRESIDEN EBRAHIM RAISI

(FILES) A handout picture provided by the Iranian presidency shows Iran's President Ebrahim Raisi speaking during a televised interview in the capital Tehran on September 28, 2022. Iranian media declared President Ebrahim Raisi dead on May 20, 2024 after his helicopter crashed in a mountainous northwestern region, but there has not yet been any official confirmation. Contact was lost with the aircraft carrying him as well as Foreign Minister Hossein Amir-Abdollahian and others in East Azerbaijan province on May 19, 2024, reports said. (Photo by Iranian Presidency / AFP) / === RESTRICTED TO EDITORIAL USE - MANDATORY CREDIT "AFP PHOTO / HO / IRANIAN PRESIDENCY" - NO MARKETING NO ADVERTISING CAMPAIGNS - DISTRIBUTED AS A SERVICE TO CLIENTS ===

Mediapersindonesia.com – INTERNATIONAL. Kematian Raisi dalam kecelakaan helikopter pada hari Minggu (19/05) telah membalikkan spekulasi yang berkembang mengenai siapa yang pada akhirnya akan menggantikan pemimpin tertinggi berusia 85 tahun, Ayatollah Ali Khamenei, yang kondisi kesehatannya telah lama menjadi sorotan.

Nasib tragis presiden garis keras Iran diperkirakan tidak akan mengganggu arah kebijakan Iran atau mengguncang Republik Islam dengan konsekuensi apa pun.

Namun hal ini akan menguji sistem di mana kelompok garis keras konservatif kini mendominasi semua lini kekuasaan, baik yang dipilih maupun tidak.

“Sistem ini akan menunjukkan kematiannya secara besar-besaran dan tetap berpegang pada prosedur konstitusional untuk menunjukkan fungsinya, sementara sistem ini mencari rekrutan baru yang dapat mempertahankan persatuan konservatif dan kesetiaan kepada Khamenei,” kata Dr Sanam Vakil, direktur program Timur Tengah dan Afrika Utara di lembaga pemikir Chatham House.

Penentang Raisi bersorak atas kematian mantan jaksa yang dituduh berperan penting dalam eksekusi massal tahanan politik pada tahun 1980-an; mereka berharap berakhirnya pemerintahannya akan mempercepat berakhirnya rezim ini.

Bagi kelompok konservatif yang berkuasa di Iran, pemakaman kenegaraan akan menjadi sebuah peristiwa yang penuh dengan emosi; ini juga akan menjadi peluang untuk mulai mengirimkan sinyal kesinambungan.

Mereka tahu bahwa mata dunia tertuju pada mereka.

“Selama 40 tahun, dalam narasi Barat, Iran seharusnya runtuh dan hancur,” ujar Profesor Mohammed Marandi dari Universitas Tehran kepada BBC.

Tapi entah bagaimana, secara ajaib, Iran masih ada dan saya memperkirakan itu akan tetap ada di tahun-tahun mendatang.” kata dia.

Posisi penting lainnya yang harus diisi adalah kursi kosong Raisi di Majelis Ahli, yaitu badan yang diberi wewenang untuk memilih pemimpin tertinggi baru, ketika transisi yang jauh lebih penting terjadi.

“Raisi adalah calon penerus karena, seperti Khamenei sendiri ketika dia menjadi pemimpin tertinggi, dia masih relatif muda, sangat setia, seorang ideolog yang berkomitmen pada sistem yang memiliki pengakuan nama,” kata Dr Vakil tentang proses seleksi yang tidak jelas ini, di mana sejumlah Beberapa nama terlihat ikut mencalonkan diri, termasuk putra Pemimpin Tertinggi Mojtaba Khamenei.

Bahkan sebelum kematian Raisi dikonfirmasi secara resmi, Ayatollah menyampaikan dalam unggahannya di X – dulu bernama Twitter – bahwa “rakyat Iran tidak perlu khawatir, tidak ada gangguan dalam urusan negara”.

Tantangan politik yang lebih mendesak adalah menyelenggarakan pemilihan presiden lebih dini.

Kekuasaan Iran saat ini telah dialihkan ke Wakil Presiden Mohammad Mokhber. Sementara presiden baru harus digelar dalam waktu 50 hari ke depan.

Imbauan kepada para pemilih ini muncul hanya beberapa bulan setelah pemilu parlemen pada bulan Maret silam, yang menunjukkan rekor jumlah pemilih yang rendah.

Pemilu baru-baru ini, termasuk pemilu tahun 2021 yang membawa Raisi ke kursi kepresidenan, juga ditandai dengan pengecualian sistematis terhadap lawan-lawannya yang moderat dan pro-reformasi oleh badan pengawas.

Baca juga: MK MULAI TENTUKAN NASIB 207 PERKARA SENGKETA PILEG 2024 HARI INI

“Pemilihan presiden yang dilakukan lebih awal dapat memberikan kesempatan bagi Khamenei dan para petinggi negara untuk membalikkan keadaan tersebut guna memberikan para pemilih jalan kembali ke dalam proses politik,” kata Mohammad Ali Shabani, editor situs berita Amwaj.media yang berbasis di London.

“Tapi sayangnya, sejauh ini kami belum melihat indikasi negara siap dan bersedia mengambil langkah tersebut.”

Namun, bahkan di jajaran Raisi, tampaknya belum ada penerus yang jelas.

“Ada kubu berbeda dalam kelompok konservatif ini, termasuk individu yang lebih garis keras dan kubu lain yang dianggap lebih pragmatis,” kata Hamidreza Azizi, peneliti tamu di SWP, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Berlin.

Dia meyakini ini akan perebutan posisi di parlemen baru dan di tingkat daerah akan makin intensif.

Siapa pun yang mengambil alih peran Raisi akan mewarisi agenda terlarang dan kekuasaan yang terbatas.

Otoritas pengambilan keputusan tertinggi di Republik Islam tersebut ada di tangan Pemimpin Tertinggi.

Kebijakan luar negeri, khususnya di kawasan ini, berada di tangan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) yang memiliki kekuatan yang semakin besar.

Presiden tidak mengambil tindakan beberapa bulan yang lalu ketika Iran menghadapi ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan musuh bebuyutan Israel, terkait perang Gaza.

Hal ini memicu aksi saling balas yang berbahaya dan menimbulkan peringatan di banyak ibu kota, terutama Teheran, mengenai potensi eskalasi yang lebih berisiko.

Namun ketika ia memimpin urusan sehari-hari, rakyat Iran berjuang untuk mengatasi kesulitan ekonomi yang semakin parah akibat sanksi internasional serta salah urus dan korupsi.

Inflasi melonjak hingga 40%; nilai mata uang rial anjlok.

Di bawah pemerintahan Raisi, Iran juga terguncang oleh gelombang demonstrasi yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini, perempuan berusia 22 tahun dalam tahanan pada September 2022. Ia ditahan oleh polisi moral karena diduga melanggar aturan berpakaian di Iran yang ketat.

Beberapa pekan sebelum gelombang demonstrasi, Raisi telah memerintahkan pengetatan “undang-undang jilbab dan kesucian” Iran yang mewajibkan perempuan untuk berperilaku dan berpakaian sopan termasuk mengenakan jilba

Namun protes yang dipelopori oleh generasi muda perempuan, yang mengecam serangkaian pembatasan yang diberlakukan terhadap hidup mereka, memfokuskan kemarahan mereka pada sumber kekuasaan sebenarnya, Pemimpin Tertinggi dan sistem itu sendiri.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan ratusan orang tewas dalam tindakan keras yang dilakukan pemerintah Iran dan ribuan lainnya ditahan.

“Setelah terpilih dengan jumlah pemilih terendah dalam sejarah pemilihan presiden Iran, Raisi tidak mendapatkan mandat populer seperti pendahulunya Rouhani,” kata Shabani.

Dia mengacu pada pemimpin reformis Hassan Rouhani yang popularitas sebagian didorong oleh kesepakatan nuklir penting pada 2015, yang kemudian gagal ketika Presiden Donald Trump secara sepihak menarik AS keluar tiga tahun kemudian.

Pembicaraan tak langsung antara pemerintahan Presiden AS Joe Biden dan tim Raisi hanya menghasilkan sedikit kemajuan.

“Dia menghindari kemarahan yang ditujukan kepada Rouhani oleh para penentang Republik Islam, sebagian karena dia dipandang kurang berpengaruh dan tidak efektif,” jelas Shabani.

Kecelakaan helikopter juga merenggut nyawa Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian yang berperan aktif dalam mencoba menyampaikan kondisi Teheran kepada dunia dan mencari cara untuk meringankan dampak sanksi yang dikenakan.

Selama diplomasi seputar perang Israel-Gaza, ia menjadi pembicara melalui telepon dan wajah dalam pertemuan dengan sekutu Iran, serta dengan para menteri luar negeri negara-negara Arab dan Barat yang ingin menenangkan dan membendung ketegangan.

“Dia adalah perantara yang berguna untuk menyampaikan pesan,” komentar seorang sumber diplomatik senior Barat.

“Tetapi hal ini cenderung terlalu dirumuskan karena kekuasaan tidak terletak pada kementerian luar negeri.”

“Kematian mendadak seorang presiden biasanya merupakan peristiwa yang penting, namun meskipun ia dipandang sebagai calon Pemimpin Tertinggi, ia kekurangan dukungan politik dan visi politik yang jelas,” kata analis Esfandyar Batmanghelidj, CEO lembaga pemikir Bourse dan Bazaar.

“Tetapi para operator politik yang membuat dia terpilih akan menyesuaikan diri dan maju tanpa dia.”