May 24, 2024

DENDAM KARENA UTANG, PAMAN DAN KEMENAKAN DI LAMPUNG BARAT KOMPAK MEMBUNUH

Mediapersindonesia.com – LAMPUNG BARAT.  Aparat kepolisian menangkap dua orang tersangka pelaku pembunuhan atas korban yang jenazahnya ditemukan di bawah Jembatan Seranggas di Kecamatan Balik Bukit Lampung Barat.

Kasat Reskrim Polres Lampung Barat, Iptu Juherdi Sumandi, mengatakan kedua pelaku kejahatan itu masih memiliki kekerabatan yakni paman dan kemenakan.

Kedua pelaku pembunuhan tersebut yakni JHI (34), warga Desa Tanjung Baru Kabupaten Lampung Utara dan SR (18), warga Desa Tanjung Waras, Kecamatan Bukit Kemuning, Kabupaten Lampung Utara.

“JHI ditangkap polisi di kediaman saudaranya di Kelurahan Kairagi, Kecamatan Mapanget, Kota Manado, pada Selasa kemarin, sedangkan SR diringkus di rumahnya di Lampung Utara,” kata Juherdi, dikutip ANTARA, Jumat 3 Mei.

Ia menerangkan ada pihak keluarga yang mengakui bahwa korban adalah Cecep Sukmajaya (50),warga Kecamatan Balik Bukit, dan bukan orang dengan gangguan jiwa.

“Setelah penyelidikan, ternyata ada keluarga korban yang bisa diambil keterangan. Korban bukan ODGJ, namun korban pembunuhan,” ujarnya.

Baca juga: KEJATI BALI TETAPKAN BENDESA ADAT BERAWA TERSANGKA PEMERASAN RP10 MILIAR KE INVESTOR

Dia mengatakan pihaknya mendapatkan informasi pelaku utama JHI sedang berada di kediaman saudaranya di Kota Manado. Tim Tekab 308 Presisi Polres Lampung Barat langsung menuju ke Kota Manado dan berhasil menangkap pelaku.

Menurutnya, dari hasil interogasi, dalam melancarkan aksinya melakukan pembunuhan, pelaku dibantu oleh keponakan yakni SA (18) yang selanjutnya berhasil ditangkap tim Tekab 308 di Desa Tanjung waras Kecamatan Bukit Kemuning.

“Motif pembunuhan dikarenakan dendam terhadap korban karena utang. Para pelaku nekat menganiaya korban hingga meninggal dan jasadnya dibuang di bawah Jembatan Seranggas,” ujar dia.

Selain mengamankan dua pelaku, polisi juga menyita barang bukti berupa satu unit kendaraan roda empat jenis L300 warna hitam yang digunakan pelaku untuk membawa dan membuang jenazah korban di bawah Jembatan Seranggas.

Atas perbuatannya kedua tersangka dijerat dengan pasal 338 dan atau 351 junto 55 KUHPidana tentang penganiayaan yang mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang dengan ancaman ​​​hukuman penjara maksimal 15 tahun penjara.